Percakapan Perokok & Non-Perokok di Halte

Gary Almas Samaita


Suatu siang di dekat halte salah satu kota Indonesia. Fulan tengah berjalan menuju halte untuk menunggu angkutan kota. Di kejauhan, Ia melihat seseorang yang tidak asing lagi baginya. Rupanya ia adalah Abang, seorang kawan yang juga menunggu angkutan kota untuk pulang ke rumahnya.
Fulan: "Wah, si Abang! Mau kemana?"
Abang: "Eh, kamu. Mau pulang ini."
Fulan: "Udah makan, Bang? Ikut saya makan yuk!"
Abang: "Belum. Kamu duluan aja, saya makannya entar." *Ngeluarin rokok*
Fulan: "Yah, si Abang.. Masak makan belum, malah mau ngerokok dulu."
Abang: "Mending gak makan daripada gak ngerokok."
Fulan: "Bang, berapa lama sih Abang ngerokok?"
Abang: "... 10 tahun semenjak SMA."
Fulan: "Sehari habis berapa?"
Abang: "Sebungkus."
Fulan: "Wah.. Sayang uangnya, Bang. Saya ada teori nih. Kalau harga satu bungkus rokok 15ribu, sebulan Abang udah bisa nabung kira-kira 450ribu. Dalam setahun, Abang udah bisa nabung 5,4juta. Kalau Abang tabung 10 tahun, udah dapet 54juta Bang! Cukup buat beli motor ninja, Bang!"
Abang: "Kamu ngerokok?"
Fulan: "Enggak."
Abang: "Mana motor ninjamu?"
Fulan: "Hehehe, bisa aja si Abang."
Abang: "..." (Kena lu.. Sok-sokan ngasih ceramah sih..)
Fulan: "Saya enggak nabung buat beli ninja, Bang. Saya pakai uangnya buat bisnis rumah makan. Alhamdulillah, sekarang udah ada dua cabang."
Abang: "..." (Duh, kok beda sama yang biasanya di cerita-cerita..)
Fulan: "Nah, itu angkotnya. Ayo Bang, mending ikut saya makan. Di rumah makan saya aja, saya traktir!"
Abang: "... Ayo dah!" *Sambil mematikan rokoknya*
(Percakapan di atas hanyalah fiksi belaka.)

Seringkali saya membaca anekdot serupa yang pada akhirnya menyudutkan si penanya dengan pertanyaan "Mana mobil lu?" atau "Mana kendaaraan lu?". Agaknya, pada anekdot lainnya itu memancing pola pikir bahwa meskipun enggak merokok, belum tentu bisa membeli mobil atau kendaraan yang dijadikan contoh benda yang dapat dibeli seandainya perokok tidak merokok.

Namun, saya coba memodifikasi anekdot tersebut hingga menjadi percakapan di atas. Moral cerita sih, daripada digunakan merokok, lebih baik uang rokok tersebut digunakan untuk hal lain yang bermanfaat. Bukan hanya untuk kendaraan, tapi juga hal-hal lain yang lebih baik, seperti sedekah, makan, sekolah, dan tabungan pernikahan. Meski semua hal tersebut juga dapat dilakukan bagi para perokok, tetap saja.. Lebih beruntung mereka yang tidak merokok! :D

5 komentar :

  1. Yupp...bs ditabung, bs bwt kredit motor, dan hal2 yg bermanfaat lainnya,

    BalasHapus
  2. Biasanya sih gue kalo liat temen gue ngerokok, gue ambil rokoknya-gue matiin-patahin deh. Kalo perlu ambil bungkus rokok sama korek2nya :D

    BalasHapus
  3. Untung masih bisa nabung karena gak buat jatah beli rokok

    BalasHapus